07 Juni 2012

Andaikan Anda Tak Punya Anak

Saya pernah dibikin sakit hati oleh seseorang. Pasalnya, baru kenal dia langsung ceramah di depan saya. Topiknya masalah rezeki. Kala itu, saya baru menikah, ya, mungkin sekitar 1 tahun. Dia tahu, kami belum dikaruniai momongan, sedangkan tamu ini, sebut saja namanya Jojon, sudah punya seorang anak. Usianya mungkin 3 tahunan.

Jojon mengantar istrinya bertandang ke rumah saya. Kebetulan, istri Jojon dan istri saya dulu teman sekolah. Kami duduk berhadapan. Camilin dihidangkan. Basa-basi dimulai.

“Sudah punya putra berapa?”

“Belum.”

“Wah, gimana?”

“Ya, nggak tahu. Saya sudah berusaha, tapi belum keparing sama Gusti Allah.”

“Eh, kamu ndak usah takut, ya. Rezeki anak itu ada tersendiri. Jangan khawatir.”

Ceramahnya ini disampaikan dengan intonasi seolah saya sangat bodoh. Nah, coba Anda bayangkan jika kalimat di atas ini diucapkan oleh orang yang baru saja kita kenal. Meskipun itu pernyataan yang benar, tapi dia telah menyampaikan dengan cara yang tidak benar. Bukan hikmah yang didapat, malah marah.

Belum cukup sampai di situ, si Jojon ini malah mengutip ayat Alquran, Surat Hud, ayat ke-6, yang menyatakan jaminan rezeki dari Allah untuk semua dabbah (binatang melata, termasuk manusia). Hari itu, saya benar-benar tampak sebagai orang awam di hadapannya.

“Iya, Anda kok bilang begitu,” kata saya mulai naik pitam. “Emang anak Anda itu Anda yang bkin? Cuma titipan to? Nabi Zakariya saja sampai usia 125 tahun belum dikarunia putra.”

“Iya, tapi itu kan nabi?” Orang ini ngeyel.

“Lah, iya. Seperti Nabi Nuh. Bagaimana jika anak kita membangkang kelak, seperti Kan’an misalnya. Apa Anda sanggup?”

Jojon terdiam. Saya benar-benar sakit hati dibuatnya. Baru bertamu sudah berfatwa. Suasana baru mereda ketika kami akhirnya makan bersama.

Mengolok-olok orang yang tidak dikaruniai keturunan (anak) sungguh merupakan olokan yang paling menyakitkan, terutama apabila yang mengolok-olok itu sudah ketibaan rezeki anak lebih dulu. Namun, banyak orang yang secara kormeddal ngomong sembarangan dan menganggap olokan macam ini termasuk dari jenis basa-basi semata. Saya menghindari cara itu karena saya sudah tahu betapa sakit hati orang yang tidak punya keturunan ketika mendapat olok-olok tentang kemandulan justru dari orang yang sudah punya anak.

* * *

Beberapa waktu yang lalu, setelah cerita di atas terjadi sekitar 8 tahun yang silam, istri Jojon menelepon istri saya dan bertanya, sudah punya anak apa belum? Kami lama tidak saling berkomunikasi. Istri si Jojon ini curhat karena dia ingin anak lagi, tetapi anak baru satu sejak dulu. Ekonominya kurang bagus sehingga ia harus merantau ke tempat yang jauh. Istri saya bilang alhamdulillah kalau kami sudah dikaruniai dua momongan, laki-perempuan.

Bagaimana kabar si Jojon sekarang? Saya ingat dia. Saya kasihan kepadanya, sekarang.

6 komentar:

Edi Winarno mengatakan...

Alhamdulillah, Ra. Saya sudah punya momongan. Juga dua seperti sampeyan. Bedanya, momongan saya dua-duanya laki-laki.

M. Faizi mengatakan...

Iya, Mas Edi. Pernahkah Anda bertemu dengan orang seperti Jojon? Semoga tidak, ah

Cerita Dewasa mengatakan...

Kakak Saya juga anaknya dua; laki dan perempuan. Cuma yang laki jumlahnya 6 dan yang perempuan jumlahnya 2. Dia --kakak saya-- selalu bilang demikian kalo ditanya soal keturunan.

Kalo soal jojon yang gagahan, saya malah kalo ditanya rahasia bisa punya anak oleh teman yang belum punya anak, saya bilangnya nggak ada rahasia apa-apa, cuma kebetulan, nggak dimacem-macemin wong anak cuma pemberian Tuhan. Diminta nggak diminta pasti diberikan kalau memang sudah suratan.

Tetapi itu bukan berarti saya berpaham jabariyah, buktinya saya nikah dulu baru mengharap keturunan, pun setiap malam --ataupun ada kesempatan-- ya kudu juga begituan.

Dan entah kalau saya diposisikan harus berhadapan dengan orang kayak jojon ketika saya belum dikasih keturunan. Mungkin marah dan naik pitam juga akan saya lakukan. Seraya membela-mbela keputusan marah saya itu adalah benar.

M. Faizi mengatakan...

Cerita Dewasa: mohon maaf terlambat membalas komentar. Terima kasih disampaikan.

Ya, saya setuju dengan yang Anda katakan. Memang, persoalan ini sering kita hadapi dalam kehidupan sosial. Bahkan, dengan adanya jejaring sosial, seperti facebook terutama, kita sering melihat seseorang ngetag-ngetag foto anaknya. Ini sih tidak apa-apa. Yang menjadi masalah adalah jika yang di-tag adalah orang yang mandul. Kasihan, kan?

Anonim mengatakan...

Alhamdulilah,bersyukur kpd Allah karena ms2 n mb2 diijinkan mendapatkan anugrah sbg ortu. Tak semua org mendapatkannya,ntah kapan Allah mengijinkan sy utk jg merasakannya. Penantian ini terasa panjaaaang sekali. dikata2in,di ledek2in, di bodoh2in itu sungguh menyakitkan. Yang lebih menyakitkan ketika kita dianggap sbg istri gagal. Seorang wanita dianggap rendah ketika tak bisa memberikan keturunan.. Rumah tangga tanpa anak itu tak sempurna. Dan bagaimanakah cara utk menyempurnakannya?? Harus kah Siaaap.. Untuk mendapatkan saudara baru,agar rumah tangga bisa sempurna :(

M. Faizi mengatakan...

Terima kasih atas komentar

Entri Populer

Shohibu-kormeddaL

Foto saya

Saya adalah, antara lain: 6310i, R520m, Colt T-120, Bismania, Fairouz, Wadi As Shofi, Van Halen, Puisi, Hard Rock dll

Internet Sehat Blog Award

Internet Sehat

Pengikut

Label

666 (1) Abdul basith Abdus Shamad (1) adi putro (1) adsl (1) Agra Mas (1) air horn (1) akronim (1) Al-Husari (2) alih media (1) Alquran (1) Andes (1) Android (1) anekdot (1) aula asy-syarqawi (1) Bacrit (2) bahasa (3) Bambang Hertadi Mas (1) banter (1) Basa Madura (1) basabasi (1) batuk (1) becak. setiakawan (1) belanja ke toko tetangga (1) benci (1) bis (3) bismania (2) BlackBerry (1) blogger (2) bodong (1) bohong (2) Buang Air Besar (BAB) (1) buat mp3 (1) buku (2) buruk sangka (2) celoteh jalanan (1) chatting (1) chemistry (1) Cicada (1) Colt T 120 (1) curhat (5) defensive driving behavior development (1) dering (1) desibel (2) diary (1) ecrane (1) etiket (16) fashion (1) feri (1) filem (1) gaya (1) ghasab (1) google (1) guru (2) hadrah (1) handphone (1) Hella (1) hemar air (1) Hiromi Sinya (1) ibadah (2) identitas (1) ikhlas (1) indihome (1) jalan raya milik bersama (1) jembatan madura (1) jembatan suramadu (2) jenis pekerjaan (3) jiplak (2) Jujur (3) Jujur Madura (1) jurnalistik (2) kansabuh (1) karcis (1) Karina (1) Karma (1) Kartun (1) kebiasaan (5) kehilangan (1) Kendaraan (2) keselamatan (1) khusyuk (1) kisah nyata (7) Kitahara (1) kites (1) klakson (1) klakson telolet (1) kode pos (2) kopdar (2) kopi (1) kormeddal (19) korupsi (2) kuliner (1) L2 Super (2) lainnya (2) laka lantas (1) lampu sein (1) layang-layang (1) lingkungan hidup (3) main-main (1) makan (1) makanan (1) malam (1) mandor (1) Marco (1) masjid (1) Mazda (1) menanam pohon (1) mengeluh (1) menulis (1) mikropon (1) mitos (1) modifikasi (1) money politic (1) Murattal (1) napsu (1) narsis (1) ngaji (1) niat (1) Nokia (1) nostalgia (2) Orang Madura (1) Paimo (1) pangapora (1) paragraf induktif (1) parfum (1) partelon (1) pasar (1) pekerjaan idaman (1) pemilu (1) peminta-minta (1) pendidikan (1) penerbit basabasi (1) pengecut (1) penonton (1) penyair (1) Perempuan Berkalung Sorban (1) perja (1) persahabatan (1) pertemanan (1) pidato (1) plagiasi (2) plastik (1) PLN (1) pola makan (1) poligami (1) polisi (1) politik (1) polusi (1) polusi suara (2) ponsel (2) popok (1) popok ramah lingkungan (1) popok sekali pakai (1) preparation (1) profesional (1) PT Pos Indonesia (1) puasa (3) publikasi (1) puisi (2) pungli (1) Qiraah (1) ringtone (1) rokok (1) rumah sakit (1) salah itung (2) salah kode (3) sanad (1) sandal (1) sarwah (1) sastra (1) senter (1) sepeda (3) sertifikasi guru (1) sertifikasi guru. warung kopi (1) shalat (1) shalat dhuha (1) silaturrahmi (1) siyamang (1) SMS (1) sogok bodoh (1) sopir (1) soto (1) sound system (1) sugesti (1) Sumber Kencono (1) suramadu (1) syaikhona Kholil (1) tamu (2) Tartil (1) TDL (1) teater (1) teknologi (2) telkomnet@instan (1) tepat waktu (1) teror (3) tertib lalu lintas (24) The Number of The Beast (1) tiru-meniru (1) TOA (2) tolelot (1) Tom and Jerry (2) tradisi Madura (3) ustad (1) workshop (1) Yahoo (1) Yamaha L2 Super (1)

Arsip Blog